We make a living by what we get, but we make a life by what we give - Winston Churchill

Sunday, 20 January 2019

Koh Lanta, Thailand - December 2018

Trip Satun - Koh Lanta - Krabi,  Thailand  Part 4

Setelah snorkeling di Koh Bulon, esoknya perjalanan kami dari Pak Bara menuju ke Koh Lanta meliputi jarak 200km lebih. Pagi-pagi singgah dulu di air terjun Wang Sai Thong. Sebelum tiba di tempat membeli tiket feri untuk ke Koh Lanta, kami singgah di dua buah tempat di dalam wilayah Trang.


Nampak ramai orang singgah di tepi jalan semasa menghala ke Koh Lanta. Kami pun berhenti untuk ambil gambar. Tak tahu apa namanya tempat ini, tak tahu baca tulisan siam.


 


Tidak berapa lama selepas itu, kami nampak monumen-monumen di tepi jalan, lalu singgah sekejap untuk ambil gambar. Stesen keretapi Kantang, yang dibuka secara rasmi pada tahun 1913, monumennya diabadikan di sini.

 



Di sebelah sana jalan pula, terdapat monumen ini yang menggambarkan nelayan menangkap ikan. Tidak banyak maklumat yang boleh dibaca untuk monumen ini.






 


Pejabat membeli tiket feri ke Ko Lanta merupakan lencongan ke sisi tepi jalanraya (ikut arah papan tanda) di mana tiket feri dijual secara pandu masuk. Untuk kami berempat dan sebuah kereta, kami bayar TB140 (sehala). Tapi setelah balik ke Malaysia baru kami perasan yang tambang feri adalah TB100 (untuk sebuah kereta dan pemandu) dan TB20 untuk setiap penumpang lain. Tambang kami sepatutnya TB160 kalau begitu.

Feri pun ada dua tiga buah berulang alik, jadi masa menunggu untuk naik feri itu tidaklah lama. Perjalanan feri ke seberang pun dalam 20 minit atau kurang?

Koh Lanta merupakan salah satu lagi tempat tumpuan pelancong, tetapi tidak seramai pelancong di Krabi.  Terdapat banyak tempat penginapan di sini. Kami tidak menempah awal penginapan di sini sekadar meredah secara walk in saja.

Di bahagian pulau bilamana kita mula-mula masuk adalah bahagian pekan di mana ianya lebih ramai bukan muslim. Kami terus memandu ke bahagian hujung di mana ramai penduduk muslim menetap. Di bahagian hujung pulau ini kami jumpa Lanta Nice Beach Resort.

Kadar semalamnya adalah dari TB800 (unit seberang jalan) hingga TB1,500 (unit tepi pantai) dan pemiliknya adalah muslim. "Like" facebooknya, dan anda akan dapat diskaun, katanya (kami tidak tau pasal ini sebelum menginap).



 

Kawasan pantai di depan unit yang kami inap.


Snapshot diwaktu senja/malam, dari unit yang kami inap menghala ke pantai.





Sebelah sana kolam adalah restoran resort. Gambar diambil semasa menuju ke restoran untuk makan malam.


Di bawah ini adalah foto-foto semasa bermain di tepi pantai waktu lewat petang hingga hampir senja..

 
 


 






Esok paginya, yang mana tak nak sarapan kat resort, keluar mencari sarapan digerai-gerai diluar yang tidak jauh dari tempat penginapan. Kawasan gerai ini adalah berhadapan/berdekatan dengan masjid.


Ini pula adalah gambar di atas feri semasa meninggalkan Koh Lanta untuk meneruskan perjalanan ke destinasi seterusnya.

Sunday, 13 January 2019

Airterjun Wang Sai Thong, Thailand - Disember 2018

Trip Satun - Koh Lanta - Krabi,  Thailand  Part 3

Selepas check-out Langka Beach Resort di Pak Bara kami mencari kedai untuk sarapan sebelum meneruskan perjalanan ke air terjun Wang Sai Thong daerah La-ngu, Satun. Mereka yang lain tidak menyertai kami kerana mereka ingin terus ke Ko Lanta (post selepas ini). Jadi kami jumpa mereka di sana sebelah petang nanti.

Kami tiba di air terjun Wang Sai Thong pada waktu ia mula dibuka iaitu jam 9 pagi. Ada bayaran masuk dan juga bayaran pakir kereta.  Standard bayaran masuk ke mana-mana tempat national park ialah TB200 seorang dewasa, rate pelancung


Kami adalah orang pertama yang tiba, tiada orang lain lagi pada waktu itu. Kawasan air terjun tidaklah luas sangat dan dekat dengan tempat pakir kereta. Tidak jauh berjalan, dalam seminit dua sahaja.  Di kawasan pakir ada tempat untuk salin pakaian dan tandas.  Makanan tidak dibenarkan dibawa ke kawasan air terjun.  Pun begitu ada juga yang engkar dan lepas makan meninggalkan sisa sampah di situ.


Bila melihatkan air terjun, yang tidaklah besar mana, teringat kami kepada Plitvice dan Rastoke Village di Croatia yang kami kunjungi lebihkurang 3 tahun lepas.

Senang didaki kerana batunya tidak licin. Suasana hutan yang nyaman dengan deruan air terjun yang  jernih menurun melalui celah-celah pokok.  Sangat mempesona dan begitu asyik rasa macam nak duduk je lama-lama di sini.  Tambah pula hanya kami berempat sahaja, tidak perlu berkongsi dengan orang lain pada masa itu.

Biarlah foto-foto di bawah ini menceritakan yang selebihnya..















Sedikit video..





Facebook Badge

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...